BMW 320i (E90) : German Oriented

BMW 320i (E90) : German Oriented

Franklin yang kami kenal adalah seorang berambisi di mobil-mobil Jepang, salah satunya Honda Civic Estilo yang direstorasi secara totalitas yang pernah kami liput tahun 2011 lalu. Diam-diam, doi juga melakukan proyek modifikasi pada mobil lansiran Jerman, yaitu BMW 320i E90 ini.

BMW 320i E90

Namun hal tersebut sedikit ditentang olehnya, karena Franklin sebelumnya juga sudah pernah memodifikasi sebuah mobil BMW E46. “Dulu cuma ganti velg saja. Tapi BMW E46 laku kejual, akhirnya gue ambil BMW E90, karena demen bentuknya,” ungkap Franklin.

BMW 320i E90

Dari pabrikannya, BMW 3 Series generasi ke-5 ini sudah memiliki desain yang cihuy. Seperti yang dilakukan banyak orang, Franklin pun mendandani BMW 320i-nya ekstra hati-hati. Karena jika salah, justru malah merusak mobil yang kental dengan aura Jerman tersebut.

BMW 320i E90

“Lebih ngikutin BMW Seri 3 di Jerman sih bang. Makanya bodi, gue cuma tambahin spoiler depan, ganti grill depan, sama ducktail,” lanjut Franklin. Dengan begitu, tampilan BMW E90 sedan ini menjadi lebih sport, seperti grill depan yang adanya ‘3-stripes’ khas BMW M, hingga ducktail yang terbuat dari karbon.

BMW 320i E90

Sama halnya dengan ‘sepatu’-nya, yang mana sepertinya Franklin tidak mau pasaran. Untuk BMW 320i E90-nya, Franklin lebih memilih velg Rotiform IND-T. “Gue udah coba beberapa model, dan juga model-model velg yang celong gitu udah mulai ditinggalin. Akhirnya gue pilih velg ini,” tuturnya.

BMW 320i E90

Kemudian untuk masalah ukuran, velg tersebut memiliki spesifikasi diameter 21 inci dengan lebar 9,5 inci di depan, dan 10,5 inci belakang. “21 inci udah paling pas menurut gue, ground clearance gak terlalu pendek, dan fender kelihatan penuh. Pernah coba 22 inci tapi kyk sepatu roda,” kata Franklin.

BMW 320i E90

Dimensi tersebut pun diakui Franklin tidak ada perubahan pada fender mobil BMW 320i-nya. “Gak ada nge-roll fender, semua plug and play. Tapi ban jadinya mesti narik kedalem, kalau engga malah gesrot fender. Dan juga chamber di belakang dibuat minus paling maksimalnya,” lanjutnya lagi.

BMW 320i E90

BMW 320i E90

Supaya terlihat semakin sip, ketinggian mobilnya juga dikurangi. Namun saat liputan, Franklin sedang menggunakan suspensi dengan ubahan per. “Sebenarnya saat ini, depan dan belakang rata. Sebelumnya sempat pakai coilover, depan bisa lebih ambles lagi. Tapi sedang diservis, jadi pakai ini dulu,” ucap Franklin.

BMW 320i E90

Sementara bagian interior tidak ada sejumlah ubahan. Warna hitam mendominasi interior BMW 320i dikombinasi aksen kayu di beberapa bagiannya, diakui Franklin masih sangat cukup. “Palingan tambahin aksen silver saja di deket power window, karena di Jerman-nya begitu,” katanya.

BMW 320i E90

Mesin bawaan BMW 320i berkapasitas 2.000 cc masih dipertahankan Franklin, dan cukup dilakukan re-mapping pada ECU-nya. “Pernah di-dyno, tenaga jadi sekitar 230-an HP. Larinya jadi enak banget. Jadi gak perlu lagi tambah apa-apa di mesin,” tuturnya. “Untuk BMW E90 ini, paling cukup maksimalin kaki-kaki lagi, ya ganti coilover itu. Yang penting enak dilihat sama dipakainya,” tutup Franklin.

KOMENTAR

Musical Auto Sound
Car Audio Spesialis